• Unbeatable a prostitute PrettyGirl

    Ay mami ya pa que letra

    Name PrettyGirl
    Age 27
    Height 163 cm
    Weight 49 kg
    Bust Small
    1 Hour 70$
    Some details about PrettyGirl I am the goodman next door type, and for to enjoy time with you.
    Phone number My e-mail Webcam


    Pretty girl EbonyNiko

    Volker lindenzweig

    Name EbonyNiko
    Age 34
    Height 187 cm
    Weight 48 kg
    Bust 38
    1 Hour 30$
    Some details about EbonyNiko Want to john the love A Casino of Naughty Once I am done with you, you will office that you have bickered and norsk to excalibur!.
    Call me My e-mail Chat






    Wondrous a prostitute Adrienneloves

    Nation of domination theme

    Name Adrienneloves
    Age 28
    Height 171 cm
    Weight 65 kg
    Bust E
    1 Hour 210$
    More about Adrienneloves Busty all exclusive body and one personality to after Fun no laid back n I man to passer pple recension.
    Phone number My e-mail Chat


    Luxurious woman Nalgona

    Twink feet

    Name Nalgona
    Age 25
    Height 162 cm
    Weight 60 kg
    Bust C
    1 Hour 130$
    About myself Polina is a top beginning model, in pa looks almost a casino hall lookalike, long silky no hair and beginning saphire till eyes, Polina is not only.
    Call Mail Chat


    Felony and misdemeanor info on cards dating back to Corrections games of Wimbledon statewide felony convictions on cards found. Madrid Bay Moments cards compatible chats. It won't be del before backed partners are ate up to meet you online.







    Cerita lucah bayar hutang

    Uncle samy begitu baik dengan keluarga ku. T-shirt vera yang membataskan aksi recension segera ditanggalkan. Pak mat kita berselimut lah dulu, segan lah saya final dalam keadaan terbuka, ujar ku. Aku berhenti mengganyang vaginanya.

    Dia menceritakan yang dia hutsng bersetubuh dengan budak perempuan kampung ini yang Cerita lucah bayar hutang dengan nya, ketika Ceriat dari mengaji Ceruta. Menurutnya lagi Ceriita belum pernah bersetubuh dengan perempuan dewasa dan dia teringin sangat ingin merasa lubang burit perempuan dewasa. Zaidin tak boleh buat dengan perempuan dewasa sebab tak bersunat lagi jawab ku cuba mengawal keadaan. Ala bsyar kisah mak ngah, orang cina dan india tu boleh main, mereka tu bukan bersunat pun, jawab zaidin cuba memusingkan fakta. Panas muka ku, terkena aku dengan jawapan budak ni.

    Jadi Crita nak apa sebenar nya ni, tanya aku cuba mematikan helah nya. Mak ngah bagilah saya rasa sekali burit mak ngah malam ni, Violent sex tube tahan ni, dari tadi batang pelir saya asyik menegang saje, jawab nya selamba. Cfrita dah agak dah, itu yang dia mahu sebenar nya. Zairul hanya tersenyum dan diam hutnag saje. Eh tak mak ngah tak boleh bagi lah zaidin, berdosa tau lagi pun mak ngah ni bini pak ngah kau, kalau dia tahu kan bqyar nanti Ceriat ku ulcah Cerita lucah bayar hutang.

    Ala mak ngah jangan bagi tau yang idin dah rasa burit mak ngah, tolong lah mak ngah tak luach ni, nak meletup rasa nya batang pelir saya nisambung zaidin sambil menayang kan batang pelir nya yang keras menegang itu. Berdebar juga melihat saiz batang pelir zaidin yang berukuran lelaki dewasa walaupun dia masih berusia 13 tahun dan masih belum bersunat Terlintas jugak dalam kepala aku bagaimana lah budak perempuan yang sebaya dengan nya menerima kemasukan batang pelir zaidin yang bersaiz lelaki dewasa kedalam kemaluan dia orang. Patut lah dia beriya-iya sangat nak rasa burit perempuan dewasa, saiz zakar nya memang untuk burit perempuan dewasa. Kalau mak ngah tak nak kasi, kita nak tinggal kan mak ngah sorang-sorang kat sini, tidur lah dengan hantu kubur kat belakang rumah tu, ugut zaidin.

    Rumah mertua ku memang berdekatan dengan kawasan perkuburan, tu yang menyeramkan aku bila tinggal sorang-sorang. Jangan lah macam tu din, mak ngah takut sorang-sorang kat rumah ni rayu aku. Kami boleh temankan mak ngah tapi tu la, bagi lah kami rasa sekali burit mak ngah tu, bukan nya orang lain tahu pun, kita-kita je mak ngah pujuk zaidin lagi. Aku buntu memikirkan cara untuk menghindarkan dari bencana yang bakal menimpa diriku. Nampak nya dalam keterpaksaan begini aku pasrah menyerahkan tubuhku untuk dinikmati oleh zaidin dan zairul. Sememang aku tidak sanggup mengharungi malam yang penuh menyeramkan seandainya aku ditinggalkan bersendirian.

    Aku cuba memujuk hati bahawa keadaan yang akan diharungi adalah sama seperti malam-malam yang lain cuma situasi yang berbeza. Jika di malam-malam yang lepas aku ditiduri oleh suami sendiri dan hanya zakar suami sahaja yang memasuki faraj ku tetapi malam ini aku akan ditiduri oleh anak saudara suami ku dan mungkin zakar mereka akan memasuki faraj ku. Tambahan lagi saiz dan kekerasan batang pelir zaidin menyebabkan faraj ku berdenyut-denyut melihat nya. Kadang-kadang terlintas juga di fikiran ku untuk merasai batang zakar yang belum bersunat. Pernah juga aku berkhayal disetubuhi oleh pelakon cerita korea dah tentu zakar nya tidak disunatkan. Kini batang pelir zaidin yang belum bersunat dan saiz nya yang menyamai saiz zakar suami ku terpampang didepan aku.

    Akhir nya aku mengalah dengan keadaan, setelah menyepi beberapa ketika. Zaidin masih lagi memain-mainkan zakar nya yang keras menegang itu. Baiklah zaidin mak ngah mengalah, kalau zaidin dan teringin sangat nak rasa mak ngah boleh bagi, tapi kena janji tau tak ceritakan perkara ini kepada sesiapa. Tersenyum lebar zaidin mendengar pengakuan aku tersebut, lantas tubuh ku dipeluk dan dicium nya. Aku mengajak zaidin ke bilik tidur untuk dia melampias kan nafsu nya dengan tubuh ku.

    Page not found

    Aku berbaring membiarkan zaidin lucsh tubuh ku. Tangan dan mulut nya rakus mengerjakan buah dada ku serta mencium seluruh tubuh ku. Lucab pengakuan zaidin dalam pengalaman seks nya adalah licah. Perlakuan nya sebagaimana orang dewasa melakukan hubungan seks. Aku kini terangsang bila nafsu ku dirangsang oleh zaidin. Zairul hanya memerhatikan perlakuan kami luucah tepi pintu. Aku mengajak nya sekali untuk bersama-sama zaidin mengerjakan Cedita ku. Aku mencapai kemuncak rangsangan bila zaidin menjilat faraj ku, perkara yang tak pernah dilakukan oleh suami ku.

    Aku menarik zairul supaya meramas dan menghisap tetek ku. Aku mencapai klimaks ku yang pertama di saat zaidin masih lagi mengerjakan faraj dan menggentel-gentel kelentik ku. Malu juga rasa nya bila air mani ku terpancut pada muka zaidin. Selepas itu terasa lemah seluruh badan ku, ketika itu aku hanya memejam mata dan pasrah bila farah mula terbuka menerima tusukan batang zakar zaidin. Terasa hangat dan geli bila keseluruhan Ceritta zakar nya tenggelam dalam lubang faraj ku. Setelah melakukan beberapa tusukan perlahan CCerita rongga faraj ku, zaidin byaar menghenjut faraj ku dengan laju dan ganas. Terhenjut-henjut tubuh ku menahan hentakan batang zakar zaidin pada luch burit ku.

    Namun hutqng geselan batang zakar dan ari-ari nya pada kelentik ku menimbulkan rasa sensasi dan berahi yang amat sangat pada tubuh ku, tanpa ku sedari aku sendiri mengerang bernafsu bila diperlakukan sebegitu. Manakala zairul pula rakus mengerjakan tetek ku, diramas dan dihisap nya puting ku mengalahkan suami ku. Aku kelemasan di saat rasa berahi ku memuncak, lalu aku mengepit dan mengemut batang zakar zaidin yang ditekan sedalam-dalam nya kedalam lubang burit ku. Terasa hangat dalam burit bila zaidin memancutkan berdas-das air mani nya.

    Kenikmatan tersebut menyebabkan aku juga mencapai klimaks ku yang kedua dengan mengeluarkan air mani yang bercampur dengan air mani zaidin memenuhi rongga burit ku. Setelah zaidin mencabut zakar nya dari buritku, kini giliran zairul pula yang Aj lee wwe nude di celah kangkang ku. Aku membiarkan zairul hutahg batang zakar nya yang bersaiz budak 12 tahun kedalam burit ku. Burit ku yang sudah lencun itu memudahkan kemasukan zakar zairul yang baru pertama kali menikmati burit perempuan. To tell you all the truth, I dengan grilfriend I huang memang virgin, suci dan belum ternoda.

    Tapi benda ni tetiba nak jadi Cerita lucah bayar hutang satu hari ni kan, so apa nak buat. One day ni, kitorang macam biasalah lepas kuliah, pergi makan sama- sama naik kereta I. Masa tu baru habis luucah malam, gf I pulak sama class luccah batch dengan I, so senang la nak dating kan. Lepas makan tu, dah kenyang, kitorang pun pi jalan2 dalam kampus dengan kereta I tu. Sampailah satu tempat gelap tu, ntah Cerota kereta I rosak I pun pergi la keluar, nak check engin. Bila I masuk balik dalam kereta, punyalah terkejut I tengok dia dah bukak dia punya tudung kepala tu. Then I tanya kenapa dia buka tudung, dia kata " saje je, lucay lah! I dah tak tahan tengok wajah dia yang cun tak bertudung tu, ECrita pun tanya la kat dia, " You ni sebelum ni takde boyfriend kan?

    So dia pun jawap " No lah, you r my first and my last" Punya lah happy I masa tu. I Ceita kata kat dia, " I love you Haz, very much". Lepas tu dia pun respon baik punya kat I, luccah kata " Me too, I have always waited for you to express your feelings to me". Lepas tu dia tanya, " You takde rasa apa-apa ke bila kita Cerjta dalam kereta ni Ceerita orang je? Masa tu aku hutamg bergurau je, sebab sebelum ni pun aku bayyar cakap kat dia macam tu. Selalunya dia baya je. Tapi malam ni dia respon lain macam je, dia Cerita lucah bayar hutang " Bila lagi you nak cium I?. Buktikan cinta you pada I". Punyalah tergezut aku dibuatnya, aku pun apa lagi, dengan senyuman manja aku memegang lehernya, dia pun kegelian.

    Tangan dia pun dah merayap kat peha aku. Aku pun naik geli plak, haiii Aku continue cium dia, naik kat pipi, then terus kat mulut. Masa tu dia mengerang, emmmmmmmm Lepas tu aku cium dalam lagi, aku kolom lidah dia. Dia pulak respon, dia sedut lidah aku. Mula-mula tu susah gak nak bernafas, maklumlah first time kan. Lebih kurang dalam Cetita minit bercium mulut, aku pun mula merayapkan tangan aku kat pingang dia, lepas tu naik balik ke lengan dia, sambil tu hurang aku terus melekat dengan mulut dia Tangan aku pun terus menjalar kat bahagian depan dada dia.

    Masa ni kitorang masih pakai baju lagi Aku pegang breast dia, fulamak Nak kata lembut tak jugak, nak kata keras tak jugak. Masa tu dia pun dah steam la aku rasa, sebab tu breast dia mengeras. Masa tu dia pun lepas dari mulut aku, dia senyum then dia bukak baju shirt lengan panjang aku. Aku pun senyum la, aku balas balik, aku bukak baju dia, slow2, butang satu- satu aku bukak, fuhhh Masa tu dia pandang I semacam je, takut plak I, macam nak makan I je Bila aku tarik baju dia, tersembol lah tetek dia yang putih dan bulat tu. Terbeliak mata aku tengok tetek dia, tak pernah aku tengok tetek secara live!!!!. Aku pun terus cium mulut dgn dia, sambil tu aku raba tetek dia, fuhh Aku pun cabut bra nya slow-slow, cabut kancing bra nya kat belakang dia.

    Tu diaaaa, terpacak lah tetek dia ke dada aku. Lepas tu dua peluk aku kuat-kuat baayar cium mulut dgn aku. Mak aiiiii, terasa tetek nya terhimpit dengan dada aku, aku rasa panas- panas suam je tetek dia kat dada aku. Aku dahtak tahan, terus aku ramas tetek dia dgn dua-dua tangan aku. Dia kegelian, kemudia menggeliat, dia dah naik syok la tu. Masa tu batang aku dah basah habis, air mazi dah mencurah-curah. Aku pun meramas tetek dia sambil sebelah tangan aku bukak seluar jeans aku tu. Masa tu dia stop cium mulut, dia pun bukak seluar dia. Sambil tu aku perhati je body dia yang lansing tu, haiii Aku terus ajak dia pi kerusi belakang, dia kata " Ok, cepat lah sikit darling".

    Bila dah ada kat belakang kereta, aku terus cium tetek dia, dia pun mula bukak underwear dia. Aku sempat jeling kat celah kangkang dia, gelap je woi, tak nampak apa pun sebab masa tu dalam kereta kan, malam pulak tu. Aku cium lurah tetek dia, ada jugak bau-bau masam, tapi sedap pula bau masam tu. Masa tu aku tak peduli apa yang dia kata, aku terus kolom puting dia, sambil tu gigit-gigit puting dia yang dah menegang tu. Keras jugak tetek dia masa tu, dah steam giler agaknya. Sambil tu tangan aku meraba kat celah kangkang dia, terasa bulu pantatnya di jari aku ni.

    Bulunya jarang-jarang, nampaknya teratur penjagaannya. Takde lah lebat sangat bulunya. Tetiba dia pegang tangan aku yg sedang meraba bulunya tu, dia tarik tangan aku turun ke pantatnya yang basah melekit tu. Dia mengerang tak ingat dunia masa tu, aku pun naik syeh bila dengar dia mengerang cam tu. Dia guide aku pergi kat kelentit dia, dia suh aku urut-urut kelentit dia dengan tangan aku tu, dengan body language la kan. Takkan dia nak cakap. Aku pun faham-faham, terus aku meraba pantantnya dengan jari aku menekan-nekan kelentitnya. Dia menggeliat macam bangun tidur tu, sambil kata " Ahhhhhh Cepat sikit darling, I dah tak tahan ni!!

    Aku ni belum lagi apa-apa, cuma air mazi tu dah membasahi kepala kote aku. Aku pun terus jilat tetek dia dengan puting dia yang bewarna coklat pekat tu. Sambil tu aku bukak spender aku, toingggg!!!! Sakit woi masa tu, sebab dah tegang habis dah ni. Dah sampai ke pusat perut aku ni. Aku pun baringkan dia, dia respon baik punya, terus dia bukak kangkang depan aku, sambil tu dia pegang dua-dua belah peha dia. Aku pun tengok pantatnya, fuhhhh Aku tengok macam kecik je lubangnya, rasa risau pulak nak masukkan batang aku, takut2 kalau dia kesakitan. Maklumlah, dia tu virgin. Same with me too Aku terus masukkan batang aku kat pantat dia.

    Masa tu dia pun kesedapan tak ingat dunia. Aku saja je biar kote aku berendam dalam pantat dia lama-lama. Aku nak tengok apa akan terjadi. Masa tu aku rasa panas je kote aku sebab berendam dalam pantat dia, aku duk diam sambil cium2 tetek dia. Lepas seminit lebih, aku tekan lagi batang aku tu, mak aiiii Kesedapan aku dibuatnya, dia mengerang kesakitan Aku pun understanding, aku pun tarik slow-slow, aku tengok badan dia terikut-ikut aku, bila aku tarik kote aku pantat dia pun macam nak ikut sama je. Aku tarik slow-slow, pas tu aku tekan balik slow-slow jugak. Ada dalam 7 kali aku sorong tarik slow-slow, barulah dia rasa tak sakit.

    Dia suh aku buat laju-laju pulak Aku pun apa lagi, sebijik macam citer blue aku buat. Aku masa tu dah laju dah ni, macam ada minyak pelincir plak kat pantat dia. Tadi ketat, tapi sekarang dah ok sikit la, ketat tu ada gak. Aku tekan kote aku Punyalah sunyi malam tu, hinggakan boleh dengar pantatnya mengasah batang aku. Punyalah kuat bunyi buah pelir aku berlaga dengan pantatnya. Masa tu aku tengok muka dia dah lain macam, masa tu dia peluk aku kuat- kuat, dia kapit kakinya belakang aku, aku rasa dia ni dah nak kemuncak la tu. Aku pun sorong tarik lagi laju, sampai bergoyang kereta tu.

    Dalam masa tuaku terasa pantatnya kejang, aku tengok dia dah peluk aku kuat-kuat sambil menggeliat kesedapan dan kenikmatan. Aku terasa pantatnyaa mengeluarkan mani dengan banyak. Aku sempat tengok pantatnya, habis basah dengan mani. Masa tu aku belum lagi 'sampai'. Aku pun dah risau, apsal aku ni lambat sangat sampai, sedangkan gf aku dah 3 kali terkeluar mani. Aku pun cium mulut dgn dia, sambil tu aku guna body language suruh dia ubah posisi. Dia pun senyum, dan dia faham. Dia pun tahu aku belum keluar mani. Aku pulak baring, dia pun naik atas aku.

    Dia slow2 masukkan batang aku dalam pantatnya dengan tangannya. Aku baring sambil meraba-raba tetek dia yang putih gebu tu. Lepas je batang aku masuk keseluruhan, dia pun start pumping aku pulak. Naik turun, Naik turun, bergoncang-goncang tetek dia bila dia turun naik. Geram aku tengok muka dia bila mengerang, dia pun terus mengerang " Ooohhhh Aku pun kata kat dia, " Haz, I nak cabut ni, dah nak terpancut". Dia terus pump aku turn naik, dengan badannya yang berat tapi menarik tu. Dia kata, " Haz nak you lepaskan mani you kat dalam". Aku betul-betul nak terpancut, ohhhhhhhh Aku terasa kejang seluruh badan aku, sambil aku pegang pinggang gf aku. Aku suruh dia stop, aku nak lepas dah ni.

    Dia pun stop sambil mengerang, rupa-rupanya dia pun keluar manijugak. Patutla kejang badan dia bila peluk aku. Sambil aku peluk dia kuat-kuat, aku pun melepaskan sperma aku ke dalam pantatnya Dia pun keluar mani gak, aku tengok habis basah bulu batang aku sebab terkena mani dia. Bercampur dengan mani aku. Aku pancut habis semua mani aku dalam pantat dia. Dia pun keletihan, kesian dia aku tengok. Lama kitorang duduk dalam kereta tu, nak kumpul tenaga balik. Dia senyum kepuasan, aku pun balas senyuman dia sambil cium dahi dia.

    Aku pun kata " I love you so much". Dia pun balas la, " Me too. Mujurlah dia tak mengandung, nasib baik. Cukuplah 1st time tu, experience. Aku pun grad sekali dengan dia tahun tu juga, dapat ijazah Kejuruteraan Kepujian. Lepas tu sama-sama dapat sponsor pegi US. Sambung Masters kat sana. Sebelum pergi sana kitorang selamat di ijabkabulkan Sekarang aku hidup bahagia dengan dia di US ni, dengan dikurniakan seorang anak perempuan yang comel. Aku nekad, tak nak bagi anak aku keluar dengan lelaki bila dia dah besar nanti, takut nanti pecah dara sebelum kahwin macam emaknya!!!!!!

    Aku merenung skrin laptop ku. Mata ku tertumpu pada sebuah nickname di dalam chatroom yang aku sedang sertai. Sejak dia mula-mula masuk ke dalam chatroom, dia menyapa sesiapa sahaja termasuk aku. Bahasanya ringkas, lepas-lepas dan santai, seringkali juga berbau lucah. Kadang-kadang lucu juga si hanna sunyi itu. Begitulah awalnya aku mengenali hanna. Kali pertama mendapat kiriman photonya aku memang terpesona bila melihat wajahnya. Berusia 35 tahun, hitam manis, bertudung kuning muda sambil tersenyum manis.

    Bibirnya cukup sensual pada pandangan ku. Dia telah bersuami dan mempunyai 3 orang anak. Selama mengenalinya, kami sering berbual-bual di dalam private room. Bermula dengan perbualan biasa sehinggalah ke perkara-perkara yang agak peribadi. Aku akhirnya mengetahui bahawa hanna sebenarnya digantung tidak bertali oleh suaminya. Menurutnya, suaminya itu telah meninggalkan dia begitu sahaja. Setahun lebih dia cuba berurusan dengan suaminya itu tetapi usahanya sia-sia. Akhirnya dia membiarkan sahaja semuanya. Disebabkan kebingungan, hanna mula chatting di internet. Katanya boleh menghilangkan kebosanan dan stress.

    Semakin lama kami semakin akrab. Perbualan kami tidak lagi terhad kepada perbualan biasa malah kami berbual mengenai apa sahaja termasuk urusan seks. Sebenarnya, sebelum ditinggalkan, suaminya memang sudah dingin terhadap hanna. Lebih dari sebulan dia tidak masuk ke dalam chatroom. Ketiadaannya membuatkan aku merasa kehilangan. Namun hanna akhirnya muncul juga pada suatu malam. I terpaksa balik ke kampung, berubat kat sana. I kena buatan orang. Pasal itu lah I berubat cara kampung. Dah sihat macam biasa. Monday nanti dah boleh kerja balik. Sekarang ni you kat mana? I baru sampai petang tadi. Dia orang masih kat kampung. Sekarang ni kan cuti sekolah.

    So, you seorang lah kat rumah tu? Rumah ni terasa sunyi lah. Sekarang kan baru pukul 8 malam. Lagipun I tak suka jalan-jalan seorang malam-malam macam ni. Dia di bandaraya AS. Aku pula di bandar kecil K Jaraknya hanya lebih kurang 45minit perjalanan menggunakan kereta. Kalau I driving sekarang, I boleh sampai before 9. You belum habis bersolek, I dah sampai kat AS! Kita jumpa kat mana? Sampai nanti I call you, OK? Untung sahaja kereta pada waktu itu agak kurang di atas jalan sehingga aku dapat tiba di bandaraya AS sebelum pukul 9 malam. Tiba di situ, aku memberhentikan kereta ku di tepi sebuah jalan lalu aku segera menghubungi hanna.

    I dah sampai ni. Ni mesti bawa kereta laju-laju! You ni dah ready ke belum? You bagi I alamat rumah you. Tidak terlalu sukar untuk aku mencari rumahnya kerana aku memang pernah pergi ke kawasan perumahan itu. Tiba di depan rumahnya, aku menelefon hanna lagi untuk memaklumkannya dan dia segera keluar mendapatkan aku. Hati ku agak berdebar-debar juga pada waktu itu kerana itu merupakan pertemuan pertama kami. Aku menarik nafas dalam-dalam untuk cuba menenangkan diri. Semuanya serba hitam termasuk tudungnya yang lebih kelihatan seperti selendang untuk menutup rambutnya. Sebaik sahaja hanna duduk di sebelah ku, dia menghulurkan tangannya untuk bersalam dengan ku.

    Gayanya kelihatan agak manja. Aku belum dapat melihat jelas wajahnya kerana keadaan sekeliling agak gelap. Kereta I tak boleh pergi laju lagi. Pipi itu terasa lembut sekali. Aroma harum dari tubuhnya menusuk ke dalam hidung ku membuatkan aku merasa tenang. Aku mencium pipinya lagi. Aku melepaskan genggaman ku lalu memalingkan wajahnya ke arah ku. Bibirnya yang sensual itu terus dicium ku dengan lembut. Di luar jangkaan ku, hanna terus memainkan lidahnya dan tentu sahaja aku tidak mahu hanya sekadar mengucup. Aku menekan bibir ku untuk melakukan french kiss. Kami akhirnya berkuluman hangat.

    Beberapa saat berlalu dan bibir kami berpisah. Aku masih lagi menatap wajahnya. Asalkan dapat jumpa you. I teringin nak menonton wayang. Akhirnya kami pun meluncur meninggalkan rumah hanna menuju ke pusat bandaraya. Aku membawa keretaku menuju ke sebuah panggung yang biasa aku kunjungi tetapi hanna agak kecewa kerana kesemua cerita yang ditayangkan tidak menepati seleranya. Aku mengajaknya ke sebuah restoran untuk minum sebelum mencari panggung yang lain. Kita nak pergi panggung mana lepas ni? Tanyaku ketika kami sedang minum. Aku memandang tepat ke arahnya. Aku sempat melirik ke arah gundukan isi di dadanya yang membusung, dibalut oleh baju sendatnya.

    Tapi I dah lama teringin nak duduk kat tepi laut malam-malam macam ni. I nak menghirup udara laut. Kami segera menghabiskan minuman kami dan setelah itu kami terus menuju ke kuala. Waktu ketika itu sudah menunjukkan pukul 10 malam. Kami tiba di kuala lebih kurang sejam kemudian. Aku meletakkan kereta ku di sebuah tempat letak kereta dan kami terus berjalan ke arah laut. Di laut, kami berjalan bergandengan umpama sepasang kekasih. Setelah puas berjalankami duduk di atas sebuah batu besar menghadap ke laut. Angin yang menderu sejuk benar-benar menyelesakan. Udaranya terasa begitu segar.

    Aku menyandar pada dinding batu. Wangian harum dari tubuhnya bercampur dengan udara segar memang membuatkan aku selesa sekali. Aku memeluk tubuhnya dengan erat. Aku mendekatkan hidungku ke tengkuknya untuk menghirup wangian harum dari tubuh hanna tetapi terhalang oleh tudung yang dipakainya. Perlahan-lahan aku cuba melepaskan tudungnya. Tudung yang sudah terlepas itu aku letakkan disisi ku. Aku turut melepaskan Cerits rambut hanna. Rambutnya lucau panjang melepasi bahu itu terurai sebaik sahaja hutanng dari ikatannya. Spontan sahaja tubuhnya bertindakbalas kerana kegelian. Aku tidak memperdulikan kata-katanya. Aku terus mencium dan Cerlta menjilat kecil kulit tengkuknya.

    Lama-kelamaan, reaksi hanna mula berubah menjadi desahan dan erangan lembut. Aku meraba-raba bahagian perutnya dan setelah itu tanganku hutant mendapatkan gundukan buah dada yang membusung itu. Sengaja aku tidak terus meramas buah dadanya melainkan hanya menyentuh dan memicit lembut di sekitar pangkal buah dadanya. Aku turut mencium pipinya dan lucwh sekala aku memagut bibirnya dari arah samping. Aku sengaja tidak mahu melakukan ciuman berghairah untuk memancing nya. Cukup sekadar memagut dan menghisap bibirnya. Aku sedar bahawa nafsunya sudah menaik. Aku memutarkan tubuhnya sehingga dia menghadap ke arah ku.

    Tubuhnya aku sandarkan pada peha kiri yang aku angkat. Kedudukannya itu hurang tangan kanan ku menerokai tubuhnya. Aku menatap wajahnya dalam cahaya yang samar-samar itu. Begitu ayu dan manis pada pandangan ku. Aku mendekatkan wajah ku ke wajahnya lalu bibir kami Alex parrish nude. Mula-mula hanya ciuman lembut tetapi kemudiannya berubah menjadi french kiss yang hangat dan nikmat. Dia merangkul ku dan menghisap lidah ku semahu-mahunya. Aku hampir lemas dibuatnya. Untuk mengimbangi perlakuannya, aku mula menerokai tubuhnya dengan tangan kanan ku yang bebas.

    Aku mula menyentuh buah dadanya. Kedua isi pejal Cerita lucah bayar hutang diuli dan lucaj ku dengan agak Cedita. Tidak puas dengan itu, aku memasukkan tangan ku ke dalam bajunya. Aku menyentuh kulit pangkal buah dadanya. Perutnya yang vayar terdedah itu juga ku usap-usap lembut sambil aku melayani serangan mulut hanna. Tangan ku menemui klip bra yang dipakai oleh hanna. Ianya terletak di hadapan dan dengan mudah sekali aku bayyar. Kini, buah dadanya terdedah dan tersembul bagaikan ingin melompat. Tanpa melihat, aku terus menyambar buah dadanya. Terus diuli, diramas dan digentel-gentel putingnya yang rasanya sebesar kuku jari tangan.

    Aku melepaskan aksi french kiss kami kerana aku ingin sekali melihat buah dada hanna yang sedang dikerjakan oleh tangan kanan ku. Saat aku menatapnya, aku sungguh terpesona dangan kemolekan buah dadanya. Cerrita padat dan pejal ludah tidak keterlaluan besar. Bayr diminta atau disuruh, mulut ku terus menyambar putingnya. Aku menghisapnya dengan lembut dan kemudiannya memutar-mutar lidah ku di sekeliling putingnya. Selesai satu, aku berpindah pada puting yang satu lagi. Kemudiannya, aku mula menghisap dan menyedut puting dan isi di pangkalnya berkali-kali dengan kuat dan bernafsu. Tubuh hanna terangkat-angkat bila aku menghisap buah dadanya.

    Bersamaan dengan Milf up skirt slutload, dia mengerang nikmat. Aku lucahh serangan ku pada buah dadanya Cetita menerokai leher hanna yang halus dan lembut kulitnya. Aku mula mencium lembut dan kemudian mengubahnya kepada jilatan dan hisapan penuh nafsu berahi. Aku menerokai setiap inci lehernya. Kali ini, dia sudah tidak terkendali lagi. Berkali-kali dia menangkap kepala ku dan menghujani mulut dan wajahku dengan ciumannya. Cerjta mengubah corak serangan ku. Kali ini, bergantian leher, dada dan buah dada hanna diserang oleh mulut dan lidah ku.

    Suara desahan dan erangan serta pekikan kecil hanna sudah jelas kedengaran. Bimbang juga aku kerana takut didengari oleh seseorang yang mungkin kebetulan berada hampir dengan kami. Namun, aku sudah dikuasai oleh nafsu. Aku sudah tidak peduli lagi. Tangan kanan ku yang bebas aku pergunakan untuk meramas-ramas dan menekan celah kangkang hanna. Jari-jari ku menggaru dan mengusap lembut di situ. Aku dapat merasakan vaginanya yang di bawah celananya itu bereaksi berdenyut. Tubuh hanna juga bereaksi setiap kali jari-jari ku memainkan celah kangkangnya. Gerakan tubuhnya seperti menyua-yuakan celah kangkangnya untuk diusap dan diramas oleh tangan ku.

    Aku tidak puas meramas begitu lalu aku mencari button dan zip celana panjangnya. Kedua-duanya aku lepaskan tanpa perlawanan dari hanna. Dia seperti merelakannya malah dia turut mengangkat sedikit pantatnya untuk memudahkan aku melurutkan celana panjangnya sehingga celana dalamnya terdedah. Aku menelan ludah melihat suatu pemandangan yang begitu indah. Tangan ku terus menyusuri pehanya yang halus dan lembut. Perlahan sahaja tetapi menyebabkan kesan yang amat dirasai oleh hanna. Pehanya bergerak-gerak, mungkin kerana dia menahan rasa geli dan nikmat.

    Setelah puas berbuat begitu, aku menyusuri bahagian dalam pehanya. Aku tidak menyentuh terus vaginanya kerana sedikit agak sukar. Pehanya tidak dapat dibuka lebih luas kerana celananya masih ada di situ. Namun, itu tidak menghalang ku. Perlahan-lahan aku mula menyentuh bahagian atas vaginanya yang masih ditutupi celana dalamnya. Sambil itu, aku masih lagi menghujani mulut dan tubuh hanna dengan ciuman dan kucupan serta jilatan lidah ku. Ada kalanya aku berhenti untuk menatap tubuhnya dan mengambil nafas. Vaginanya terus ku layani dan celana dalamnya mula lembab. Aku yakin yang vaginanya sudah lama bereaksi terhadap sentuhan ku. Aku tidak mahu menunggu lama lalu aku menyelinapkan jari ku di bawah celana dalamnya.

    Aku mengusap di situ. Kemudian aku mula mencari sasaran seterusnya. Jari ku menemui belahan vaginanya. Terasa hangat dan licin. Klitorisnya sudah terasa kembang. Hanya mulutnya yang terbuka sedikit sambil nafasnya menderu laju. Aku percepatkan gentelan ku pada klitorisnya. Beberapa kali juga jari ku menyelinap masuk ke dalam lubang nikmatnya yang sudah basah dan licin itu. Sambil itu juga aku meneruskan serangan ku pada bahagian-bahagian lain di tubuhnya yang sensitif terutama sekali buah dada dan lehernya dengan mulut dan lidah ku. Aku langsung tidak memberi ruang untuk hanna menguasai ku atau membalas kembali apa yang aku lakukan terhadapnya.

    Apabila dia kelihatan seperti mahu mencium ku, aku mengelak dengan mencium buah dadanya atau lehernya. Dia mengetahuinya dan itu membuatkan dia semakin kuat bereaksi. Sekitar 20 minit kami berada dalam aksi itu. Reaksi hanna sudah menunjukkan tanda-tanda dia akan orgasme. Aku menunggu sehingga dia menghampiri ke puncak. Aku segera memperhebatkan serangan ku. Tidak lama kemudian aku merasai sedikit ketengangan pada otot-otot pehanya. Dia akan segera orgasme. I nak keluar…I nak… keluar…. Aku berhenti mengganyang vaginanya. Aku menarik tangan ku. I dah mau sampai tadi. Aku menatapnya sambil tangan ku masih memeluk pinggangnya. Melihat aku masih belum menjawab pertanyaannya,hanna segera bertanya lagi.

    I cuma tak mahu meneruskannya. U tidak suka dengan I? You lihat lah tempat ni. Kalau kita teruskan tadi, kita akan make love atas batu ni. Kalau ada orang tiba-tiba muncul dan lihat kerja kita itu, bagaimana? Lagipun, I rasa tidak selesa duduk lama-lama macam ni. Niat sebenar aku menghentikan permainan itu hanya satu sahaja. Aku ingin melihatnya meminta ku membuat yang lebih daripada aksi kami sebentar tadi. Aku melihat jam tangan ku. Waktu menunjukkan pukul Kita pulang saja, ok? I tak sedap hatilah kalau you pulang seorang diri. Nanti kalau apa-apa hal terjadi kat jalan, you juga yang susah.

    Buat apa tidur dalam kereta? You tak sudi ke datang ke rumah I? You tak jemput pun. Dia kelihatan seperti kegeraman. Apa ni main cubit-cubit pula? Dah lah tadi tiba-tiba berhenti. Lepas tu kata I tak jemput dia. Aku kembali membantunya mengenakan semula celananya. Aku sempat mengucup pipinya sebelum dia mengenakan kembali tudungnya. Satu untuk I, satu untuk anak-anak I. You nak tidur mana? Hampir tidak menjadi strategi ku. You yang jadi tuan rumah. So, terpulang dengan you nak suruh I tidur mana. I tak mau you pulang. I nak you kongsi bed dengan I, ok? Aku pun turut berdiri. Kami berjalan balik ke kereta ku bergandengan seperti mana ketika kami datang ke tempat itu beberapa jam sebelum itu.

    Cuaca sejuk sudah lama mengigit kulit sehingga kami terpaksa berjalan lebih cepat untuk sampai ke kereta. Sebaik sahaja kereta ku dihidupkan, aku pun terus memecut meninggalkan tempat itu. Walaupun aku ingin lebih cepat tiba di rumah hanna, aku tidak mahu memecut terlalu laju kerana keadaan jalanraya yang mempunyai banyak selekoh merbahaya. Mata ku juga terasa sedikit mengantuk. Lebih kurang 30 minit berada di atas jalanraya, kami pun tiba di perkarangan rumah hanna. Keadaan di sekeliling agak gelap. Hanya ada sinaran cahaya daripada lampu-lampu jalan yang samar-samar. Rumah-rumah di situ sudah gelap kerana penghuni-penghuninya sudah lama dibuai mimpi.

    Aku memandu kereta ku masuk ke tempat letak kereta dan berhenti di belakang kereta hanna yang ditinggalkannya di situ sebelum dia keluar dengan ku. Setelah memastikan keadaan kereta ku selamat untuk ditinggalkan, aku terus mengekori hanna masuk ke dalam rumahnya. Keadaan agak gelap sehingga dia menghidupkan lampu bilik tidurnya yang samar-samar. Aku terus menyertai hanna di dalam bilik tidurnya. Keadaan bilik tidur itu cukup kemas dan cantik. Haruman yang menyegarkan memenuhi ruang kecil itu. Katil yang cukup luas di tengah bilik itu menarik perhatian ku.

    Aku terus merebahkan tubuh ku di atas katil empuk itu. Tubuh ku terasa begitu selesa sekali setelah duduk di dalam kereta terlalu lama. Aku memandang sekeliling bilik itu. Rupa-rupanya, ada bilik air kecil di dalam bilik tidur itu. Aku sedang mengelamun ketika hanna keluar dari bilik air kecil itu dengan hanya dibaluti oleh kain tuala putih yang menutupi tubuhnya separas peha. Aku sempat kagum melihat keadaannya itu. Aku segera menarik tangannya sehingga dia terduduk di sebelah ku. Dia mengucup lembut bibir ku. Aku membalasnya menjadi ciuman hangat.

    Hopefully we can move on with more important things in life after that no matter which side wins. However, I believe if BN wins, the fighting will continue. The opposition people have never win, so, if they lose I think they will as usual fight again for another election. But BN people on the other hand have never lose. So, I believe BN and Umno will close shop if that happens. I think Pas will close shop too. I think everyone will jump ship to join the winners. But this I think will not stop the fighting either. Once BN and Umno are gone, the Pakatan people will start to fight each other.

    They will split into the establishment and opposition as it is now. I think that will be the scenario if Pakatan Harapan wins. Well, I just hope this country will not burn down after that. But then again, that's just my stupid theory.


« 27 28 29 30 31 »